Sembilu News

Jalan Padang Panjang – Bukit Tinggi terputus. Sejumlah Kendaraan Dialihkan

Sembilu.news – PADANG.  Putusnya jalur utama Padang Panjang akibat jembatan roboh, Senin (10/12) malam. Tingginya curah hujan yang mengguyuri kawasan Padang Pariaman, Padang Panjang, dan Bukittinggi. Membuat Sungai Batang Ulakan meluap dan meruntuhkan jembatan utama di Korong Pasa Usang Nagari Kayu Tanam, Kecamatan 2×11 Enam Lingkung, Kabupaten Padang Pariaman.

 Kasat Lantas Polres Padang Pariaman, Iptu Yuliandi, mengatakan bahwa pengendara dari arah Kota Bukittinggi, Bisa menuju Kota Padang melalui Solok. Jalur ini dianggap paling aman meski waktu tempuhnya cukup lama. Sedangkan untuk pengendara dari Kota Padang menuju Bukittinggi, polisi telah menyiagakan anggotanya di tiga titik pengalihan arus lalu lintas.

 Titik pertama pengalihan arus berada di simpang 3 Sicincin. Pengendara yang menuju Bukittinggi via Padang Panjang diminta belok ke kiri melalui Malalak, Agam. Meski begitu untuk jalur Malalak ini, polisi tidak menyarankan untuk dilalui saat hujan deras melanda. Alasannya, jalur Malalak yang berbukit dan jalurnya berada di lereng tebing dianggap rawan longsor.

 Titik pengalihan kedua berada di simpang lintas Lubuk Alung. Pengendara dari arah Kota Padang menuju Bukittinggi diminta belok kiri ke arah Kota Pariaman menuju Agam. Jalur ini lebih ‘memutar’ namun dianggap lebih aman dilalui.

 Titik pengalihan ketiga berada di simpang Bandara Internasional Minangkabau (BIM). Khusus di lokasi ini, truk-truk dan kendaran berat lainnya yang menuju Bukittinggi diminta berbelok menuju Sitinjau Lauik untuk selanjutkan melanjutkan perjalanan ke Bukittinggi via Solok. Yuliandai memastikan polisi akan bekerja maksimal agar tidak terjadi penumpukan kendaraan di jalur Padang-Bukittinggi dan sebaliknya, khususnya di jalur alternatif.

 “Arus lalin (lalu lintas) sudah lancar, tidak ada kemacetan setelah pengalihan arus. Tapi tetap untuk jalur utama di jembatan putus tidak bisa dilalui baik kendaraan roda dua dan roda empat,” katanya, Selasa (11/12).

 Kepala BPBD Padang Pariaman, Budi Mulya, menyebutkan bahwa selain jembatan putus, derasnya hujan sore kemarin juga menyebabkan banjir bandang melanda kawasan di belakang Pasar Sicincin. Namun BPBD Padang Pariaman belum mendapat perkembangan terkini mengenai kondisi di lokasi. “Tim sedang berbagi masih menunggu laporan,” ujar Budi.

 Hingga pagi ini, wilayah Kota Padang masih diguyur hujan dengan intensitas sedang-lebat. Berbeda dengan wilayah Padang Pariama Padang Panjang-Bukittinggi yang diguyur hujan sejak sore kemarin, wilayah Kota Padang baru diguyur hujan deras sejak tengah malam. (red)

 

SUMBER : Republika.co.id & NMCBerita.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share via
Copy link
Powered by Social Snap